Membantu ayah ibu berdiri solat tanpa sakit lutut

Membantu ayah ibu berdiri solat tanpa sakit lutut
Rawatan alternatif lutut dan sendi yang cepat dan selamat

Ahad, 15 Mei 2016

Masuk syurga dengan rahmat Allah, bukan amalan



Masuk Syurga Dengan Rahmat Allah
Bismillahir-rahmanir-rahim.
Kunci masuk syurga ialah rahmat Allah, bukan pahala amalan-amalan kita. Sebuah hadis daripada Jabir, katanya, dia mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,
‘Bukan amal seseorang yang memasukkannya ke syurga atau melepaskan dari neraka, termasuk juga aku, tetapi ialah semata-mata rahmat Allah s.w.t. belaka.’ (Terjemahan Hadis Shahih Muslim: 2414)
Sebuah hadis lain yang pernah disebut dalam satu ceramah agama di sebuah surau menyebut,
‘Sembahyang kita belum dapat menjamin masuk syurga kecuali setelah mendapat rahmat Allah.’
Kedua-dua hadis ini menunjukkan bahawa kunci pintu syurga ialah rahmat Allah, bukan amalan-amalan sembahyang dan yang tiga lagi itu.
Bagi orang yang mendirikan sembahyang dengan tujuan mencari pahala, bukan pahala yang dikumpulkan itu yang memasukkan kita ke syurga, atau menghindarkan dari api neraka; bagi orang yang mengaji, menghadiri majlis-majlis ilmu, belajar bahasa Arab dan sebagainya dengan niat mencari pahala, atau untuk pengetahuan, bukan pahala dari amalan ini yang memasukkan kita ke syurga atau melepaskan dari api neraka.
Pahala-pahala yang kita cari adalah umpama hasil ladang yang kita usahakan sepanjang hidup kita di dunia, yang Allah s.w.t. himpunkan di akhirat sana dalam bentuk hazanah yang akan kita nikmati setelah masuk syurga. Sebahagiannya tersimpan dalam bentuk mahligai dan bermacam-macam lagi yang menggambarkan kemewahan. Ini bergantung sebanyak mana pahala yang kita hasilkan, dan dari amalan apa yang kita lakukan ketika di dunia.
Hidup di dunia ini ibarat berladang; hasilnya bergantung kepada apa yang kita usahakan dan hasilnya pula bergantung kepada cara kita mengerjakan ladang kita. Jika kita menanam pokok buah-buahan, dan kita lakukan dengan penuh usaha membajak, menanam benih dan dibaja dengan sebaik-baiknya, disertakan pula dengan usaha-usaha membersih dari rumput-rampai yang boleh merosakkannya, dan menjaganya dari makhluk perosak, maka hasilnya akan lumayan. Tetapi jika usaha-usaha yang kita jalankan itu kurang sempurna, setakat menanam benih, mengharap akan tumbuh, kemudian kita siram, tetapi tidak dijaga sewajarnya, tidak cukup baja, dan sebagainya, bayangkanlah hasilnya. Tidak dinafikan ketika di akhirat kelak ada antara kita yang tidak mempunyai apa-apa, lebih ditakuti jika kita menanam pokok duri ketika di dunia, maka durilah yang akan kita nikmati kelak.
 Ini adalah soal dosa-pahala, iaitu hasil daripada amalan-amalan yang kita lakukan sepanjang hidup kita di dunia, bukan soal kunci untuk masuk syurga; kita masuk syurga dengan sesuatu yang lain iaitu rahmat Allah sahaja. Tetapi, kebanyakan orang bertanggapan bahawa sembahyang yang kita lakukan itulah amalan yang akan memasukkan ke syurga, kita berpuasa untuk masuk syurga, begitu juga dengan zakat dan haji, kita tunaikan itu. Sebuah hadis menyebut, yang bermaksud,
Segala amal akan datang pada hari qiamat (untuk memberi syafaat kepada yang mengerjakannya), antaranya sembahyang datang lalu berkata, ‘Ya Tuhanku akulah sembahyang’; Allah Taala berfirman (kepadanya) ‘Tujuan engkau itu baik, (tetapi engkau sahaja belum cukup)’; dan (selepas itu) datang pula sedekah, puasa, dan amal-amal yang lain, semuanya itu Allah berfirman (kepada tiap-tiap satunya): Tujuan engkau itu baik, tetapi engkau sahaja belum cukup’; kemudian datang pula Islam lalu berkata, ‘Ya Tuhanku, Engkaulah Tuhan yang bernama Assalam, dan akulah Islam’; maka Allah Taala berfirman (kepadanya), ‘Tujuan engkau itu baik, pada hari ini dengan engkaulah aku menerima dan dengan engkaulah jua aku memberi balasan’. (Mustika Hadis Jilid I, 42)
Disebut dengan jelas di sini bahawa sembahyang, zakat, puasa dan haji sahaja tidak cukup untuk mendapatkan syafaat syurga kepada pengamalnya kecuali Islamnya yang terbina daripada ibadah-ibadah tersebut.
Diriwayatkan dalam sebuah hadis dari Jabir r.a. yang disebut oleh Muhammad bin Almunkadir, katanya, ada seorang hamba Allah yang beruzlah di sebuah pulau, dalam usahanya untuk dapat masuk syurga. Hamba Allah berkenaan tinggal di situ selama lima ratus tahun, dan sepanjang tempoh itu, dia hanya melakukan sembahyang sahaja. Malaikat Jibril dengan ilmunya menjangka hamba Allah itu akan masuk syurga, tetapi apabila hamba Allah itu menuntut agar dimasukkan ke syurga dengan amalnya itu, Allah memasukkannya ke neraka kerana setelah Allah memerintahkan Jibril mengira amalnya, didapati belum ada. Ini membayangkan bahawa sembahyangnya yang 500 tahun itu bukanlah amalan yang hendak dihitung.
Mesej yang jelas di sini ialah bahawa sembahyang kita bukanlah amalan yang menjadi kunci masuk ke syurga. Jadi betapa banyak mana sekalipun sembahyang yang kita lakukan, belum dapat menjamin masuk syurga atau menjauhkan dari api neraka, seperti yang disebut dalam hadis di atas tadi.
Renungkanlah apakah yang harus kita lakukan sementara hidup di dunia ini agar mendapat rahmat Allah swt. Wallahu aalam

Ibadah vs rahmat Allah 
Mungkin ada yang melihat pandangan di atas berselisih dengan pandangan yang menyatakan bahawa masuk syurga dengan ibadah-ibadah sembahyang, zakat, puasa dan haji serta rangkaian-rangkaiannya. Rangkaian bagi ibadah sembahyang ialah sembahyang-sembahyang sunat yang berkait dengan sembahyang lima waktu seperti sunat qabliah dan baadiyah, atau sembahyang-sembahyang sunat yang lain seperti sembahyang dhuha dan lain-lain. Pandangan yang ini adalah disokong oleh beberapa ayat dan hadis. Misalnya, hadis dari Mu’aadz bin Jabal, katanya,
Aku pernah bersama Nabi saw dalam satu perjalanan. Lalu suatu ketika aku berada di dekat beliau dalam keadaan kami sedang dalam perjalanan. Aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah, beritahukan kepadaku satu amalan yang memasukkanku ke dalam syurga dan menjauhkanku dari neraka’. Baginda saw bersabda, ‘Sungguh engkau bertanya tentang sesuatu yang besar. Padahal, ia sebenarnya mudah (dilakukan) bagi siapa saja yang dimudahkan oleh Allah. Yaitu, engkau beribadah kepada Allah tanpa menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berpuasa Ramadlaan, dan menunaikan ibadah haji” (Riwayat Ahmad Tarmizi, An-Nasa’i dan Ibnu Majah).
Antara lain lagi ialah yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang menyebut bahwa Rasulullah saw pernah bersabda,
Barangsiapa yang shalat pada dua waktu dingin (Shubuh dan ‘Ashar), niscaya masuk syurga’.
Hadis ini menggambarkan bahawa kita boleh masuk syurga dengan sembahyang, atau ibadah-ibadah yang lain itu.
Dari Abu Hurairah ra pula menyebut bahwasannya Nabi saw pernah bersabda,
Sesungguhnya Allah mempunyai 99 nama, 100 kurang satu. Barangsiapa yang menghitungnya, niscaya ia masuk syurga. (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Hadis ini pula menggambarkan bahawa kita masuk syurga dengan mengingati nama-nama Allah sahaja, iaitu satu lagi bentuk ibadah. Dikatakan ibadah di sini adalah kerana amalannya itu berkait dengan Allah swt sahaja, yang biasa disebut sebagai hablum minallah. Sedangkan amal soleh dan amal kebajikan itu adalah berkait dengan hablum minannas iaitu hubungan pelakunya dengan manusia dan makhluk keseluruhannya. 
Dari pembentangan di atas dapatlah kita lihat dua pandangan yang kelihatannya seperti bercanggah. Satu pandangan menyebut masuk syurga dengan amalan-amlan yang hablum minallah seperti sembahyang, manakala yang satu lagi menyebut masuk syurga dengan rahmat Allah. Jadi dua pandangan ini seakan-akan bercanggah. Apakah benar ujud percanggahan ini. Apakah ada dua atau lebih hadis yang berselisih, sedangkan Nabi saw adalah seorang yang maksum dan sentiasa dipelihara oleh Allah dari sebarang kesilapan. Justeru yang mana satu hendak diikuti? Atau apakah ini merupakan peluang untuk kita membuat pilihan?
Pada zahirnya kelihatan seperti ada percanggahan antara hadis-hadis di atas tadi. Ada hadis yang menyatakan kita masuk syurga dengan amalan iaitu sembahyang, zakat, puasa dan lain-lain, manakala ada pula hadis yang menyatakan kita masuk syurga dengan rahmat Allah.
Apakah langkah yang harus kita ambil dari kedudukan ini. Apakah kita hendak menyatakan bahawa terpulanglah kepada masing-masing untuk mengambil yang mana satu? Ingatlah, memilih salah satu bererti kita menolak kebenaran yang satu lagi, sedangkan kedua-duanya adalah hadis Nabi saw. Bolehkah kita menolak hadis. Mana mungkin Nabi saw mengeluarkan kenyataan yang saling bercanggah! Dan, jika ada hadis yang bercanggah bererti salah satunya bercanggah pula dengan ayat-ayat al-Quran. Apakah benar memang ada hadis yang sedemikian?

Selasa, 22 Disember 2015

Rukun Islam dan Kehidupan


Sebuah hadis dari Jabir, katanya suatu hari Nabi Muhammad saw bertemu dengan para sahabat dan bersabda,

Malaikat Jibrail baru sahaja datang kepadaku dan berkata, Wahai Muhammad, demi Tuhan yang mengutuskanmu sebagai nabi yang benar, sesungguhnya ada seorang hamba dalam kalangan hamba-hamba Allah yang beribadah selama 500 tahun di atas sebuah bukit yang terletak di tengah-tengah lautan. Lebar dan panjangnya adalah 30 hasta kali 30 hasta dan dikelilingi oleh laut seluas 4000 farsakh dari tiap penjuru. Di situ, Allah swt mengeluarkan baginya mata air yang jernih selebar satu jari yang memancarkan air yang tawar lalu ia bertakung di bawah bukit, juga pohon delima yang mengeluarkan buahnya pada setiap malam untuk dimakan pada hari tersebut. Apabila hari sudah siang, dia turun untuk mengambil wuduk dan memetik delima, lalu memakannya. Kemudian dia berdiri menunaikan sembahyang dan meminta kepada Tuhannya supaya dia dimati-kan dalam keadaan sujud dan bumi atau apa sahaja atidak dapat menghancurkannya sehinggalah dia dibangkitkan dalam keadaan sujud. Lalu Allah telah melaksanakan permintaannya.

Kami pasti akan melaluinya apabila kami turun dan naik ke langit dan kami juga mendapati di sisi ilmu Allah bahawa dia akan dibangkit-kan pada hari kiamat alau dihadapkan di hadapan Allah Azza Wajalla. Allah berfirman kepadanya (dengan memerintahkan kepada para malaikat), ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’. Allah berfirman, ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’. Allah berfirman lagi, ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’.

Lalu Allah berfirman kepada para malaikat, ‘Hitunglah hamba-Ku ini pada nikmat-Ku yang telah dikurniakan kepadanya dengan amalannya’. Maka, didapati nikmat penglihatannya telah merangkumi ibadah yang dilakukannya selama 500 tahun, sedangkan nikmat anggota tubuh badan yang lain masih berbaki (belum dihitung). Lalu Allah berfirman, ‘Masukkan hamba-Ku ke dalam neraka’. Ketika diterik menuju ke neraka, dia berkata, ‘Wahai Tuhanku, masukkanlah aku ke dalam syurga dengan rahmat-Mu’. Maka Allah berfirman (kepada para malaikat), ‘Kembalikanlah ia’. Lalu dia dihadapkan di hadapan Allah dan Allah bertanya, ‘Wahai hamba-Ku, siapa yang menjadikanmu ketika dirimu masih tidak ada?’ Dia menjawab, ‘Engkau wahai Tuhan’. Allah bertanya, ‘Adakah ia disebabkan amalanmu atau rahmat-Ku?’ Dia menjawab, ‘Bahkan dengan rahmat-Mu.’ Allah bertanya, ‘Siapakah yang memberi kekuatan kepadamu untuk beribadah selama 500 tahun?’. Dia menjawab, ‘Engkau wahai Tuhanku’. Allah bertanya lagi, ‘Siapakah yang menempatkan engkau di atas bukit di tengah-tengah laut, mengeluarkan air segar yang tawar daripada sumber air laut yang masin, menumbuhkan sebiji buah delima sedangkan sesungguhnya ia hanya akan berbuah sekali sahaja dalam satu tahun, dan engkau mohon kepada-Ku untuk mati dalam keadaan sujud lalu Aku melakukannya?’. Jawabnya, ‘Engkau wahai Tuhanku’. Firman Allah semua itu adalah dengan rahmat-Ku’. (Ke Arah Haji Yang Mabrur, 23-24) 
Mesej yang jelas di sini ialah bahawa sembahyang kita bukanlah amalan yang akan membawa kita ke syurga. Jadi betapa banyak mana sekalipun sembahyang yang kita lakukan, umpamanya mengikut riwayat ini ialah 500 tahun, belum dapat menjamin masuk syurga atau menjauhkan dari api neraka. 
Catatan di atas ini adalah peringatan buat saya sendiri. Namun saya letakkan di sini untuk tujuan perkongsian.
Saya mohon, dan berdoa agar diri saya tidak terlepas pandang daripadanya. Saya amat yakin bahawa sembahyang itu adalah merupakan permintaan Allah swt supaya menunaikannya. Bagi saya sesuatu permintaan itu menggambarkan tuntutan ke atas haknya. Jadi jika Allah memerintahkan bererti sembahyang adalah hak-Nya. Ini ibarat membayar sewa rumah atau kenderaan, setelah kita membayarnya setiap bulan rumah atau kenderaan itu bukan kepunyaan kita.
Satu lagi yang saya harap tidak akan lupa iaitu sembahyang itu adalah RUKUN ISLAM. Rukun bererti asas atau tonggak, manakala Islam itu adalah cara hidup atau way of life. Justeru bagai saya sembahyang itu adalah asas kepada way of life kita. Bagaimana caranya kita hendak hidup sebagai individu, bersama keluarga, bersama masyarakat, bersama alam keseluruhannya harus berpandukan kepada ibadah sembahyang. 
Sebagai pengakhir kata, hendak saya nyatakan bahawa inilah barangkali antara caranya untuk mendapat rahmat Allah, yang kelak akan membawa kita ke syurga dan menjauhkan kita dari api neraka. Wallahu a'lam.