Menghilangkan kesan-kesan parut luka dan jerawat serta merawat pecah-pecah tumit

Menghilangkan kesan-kesan parut luka dan jerawat serta merawat pecah-pecah tumit
Testimoni menunjukkan kesan-kesan jerawat hapus dalam beberapa hari. Wsap 019-2248 404, sms 013-3377 242 Cikgu Mohd.

Selasa, 22 Disember 2015

Rukun Islam dan Kehidupan



Sebuah hadis dari Jabir, katanya suatu hari Nabi Muhammad saw bertemu dengan para sahabat dan bersabda,
Malaikat Jibrail baru sahaja datang kepadaku dan berkata, Wahai Muhammad, demi Tuhan yang mengutuskanmu sebagai nabi yang benar, sesungguhnya ada seorang hamba dalam kalangan hamba-hamba Allah yang beribadah selama 500 tahun di atas sebuah bukit yang terletak di tengah-tengah lautan. Lebar dan panjangnya adalah 30 hasta kali 30 hasta dan dikelilingi oleh laut seluas 4000 farsakh dari tiap penjuru. Di situ, Allah swt mengeluarkan baginya mata air yang jernih selebar satu jari yang memancarkan air yang tawar lalu ia bertakung di bawah bukit, juga pohon delima yang mengeluarkan buahnya pada setiap malam untuk dimakan pada hari tersebut. Apabila hari sudah siang, dia turun untuk mengambil wuduk dan memetik delima, lalu memakannya. Kemudian dia berdiri menunaikan sembahyang dan meminta kepada Tuhannya supaya dia dimati-kan dalam keadaan sujud dan bumi atau apa sahaja atidak dapat menghancurkannya sehinggalah dia dibangkitkan dalam keadaan sujud. Lalu Allah telah melaksanakan permintaannya.
Kami pasti akan melaluinya apabila kami turun dan naik ke langit dan kami juga mendapati di sisi ilmu Allah bahawa dia akan dibangkit-kan pada hari kiamat alau dihadapkan di hadapan Allah Azza Wajalla. Allah berfirman kepadanya (dengan memerintahkan kepada para malaikat), ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’. Allah berfirman, ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’. Allah berfirman lagi, ‘Masukkanlah hamba-Ku ini ke dalam syurga dengan rahmat-Ku’. Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhanku, bahkan masukkanlah aku ke dalamnya dengan amalanku’.
Lalu Allah berfirman kepada para malaikat, ‘Hitunglah hamba-Ku ini pada nikmat-Ku yang telah dikurniakan kepadanya dengan amalannya’. Maka, didapati nikmat penglihatannya telah merangkumi ibadah yang dilakukannya selama 500 tahun, sedangkan nikmat anggota tubuh badan yang lain masih berbaki (belum dihitung). Lalu Allah berfirman, ‘Masukkan hamba-Ku ke dalam neraka’. Ketika diterik menuju ke neraka, dia berkata, ‘Wahai Tuhanku, masukkanlah aku ke dalam syurga dengan rahmat-Mu’. Maka Allah berfirman (kepada para malaikat), ‘Kembalikanlah ia’. Lalu dia dihadapkan di hadapan Allah dan Allah bertanya, ‘Wahai hamba-Ku, siapa yang menjadikanmu ketika dirimu masih tidak ada?’ Dia menjawab, ‘Engkau wahai Tuhan’. Allah bertanya, ‘Adakah ia disebabkan amalanmu atau rahmat-Ku?’ Dia menjawab, ‘Bahkan dengan rahmat-Mu.’ Allah bertanya, ‘Siapakah yang memberi kekuatan kepadamu untuk beribadah selama 500 tahun?’. Dia menjawab, ‘Engkau wahai Tuhanku’. Allah bertanya lagi, ‘Siapakah yang menempatkan engkau di atas bukit di tengah-tengah laut, mengeluarkan air segar yang tawar daripada sumber air laut yang masin, menumbuhkan sebiji buah delima sedangkan sesungguhnya ia hanya akan berbuah sekali sahaja dalam satu tahun, dan engkau mohon kepada-Ku untuk mati dalam keadaan sujud lalu Aku melakukannya?’. Jawabnya, ‘Engkau wahai Tuhanku’. Firman Allah semua itu adalah dengan rahmat-Ku’. (Ke Arah Haji Yang Mabrur, 23-24)

Mesej yang jelas di sini ialah bahawa sembahyang kita bukanlah amalan yang akan membawa kita ke syurga. Jadi betapa banyak mana sekalipun sembahyang yang kita lakukan, umpamanya mengikut riwayat ini ialah 500 tahun, belum dapat menjamin masuk syurga atau menjauhkan dari api neraka. 
Catatan di atas ini adalah peringatan buat saya sendiri. Namun saya letakkan di sini untuk tujuan perkongsian.
Saya mohon, dan berdoa agar diri saya tidak terlepas pandang daripadanya. Saya amat yakin bahawa sembahyang itu adalah merupakan permintaan Allah swt supaya menunaikannya. Bagi saya sesuatu permintaan itu menggambarkan tuntutan ke atas haknya. Jadi jika Allah memerintahkan bererti sembahyang adalah hak-Nya. Ini ibarat membayar sewa rumah atau kenderaan, setelah kita membayarnya setiap bulan rumah atau kenderaan itu bukan kepunyaan kita.
Satu lagi yang saya harap tidak akan lupa iaitu sembahyang itu adalah RUKUN ISLAM. Rukun bererti asas atau tonggak, manakala Islam itu adalah cara hidup atau way of life. Justeru bagai saya sembahyang itu adalah asas kepada way of life kita. Bagaimana caranya kita hendak hidup sebagai individu, bersama keluarga, bersama masyarakat, bersama alam keseluruhannya harus berpandukan kepada ibadah sembahyang. 
Sebagai pengakhir kata, hendak saya nyatakan bahawa inilah barangkali antara caranya untuk mendapat rahmat Allah, yang kelak akan membawa kita ke syurga dan menjauhkan kita dari api neraka. Wallahu a'lam.

Ahad, 9 November 2014

Bacaan Yaasin, Jalan Yakin 6 Taman Seri Lambak Keluang

Assalamualaikum wbt.
Bismillahirrahmaanirrahim.
Posting saya kali ini adalah berkenaan membaca surah Yaasin. Saya memilih tajuk ini kerana dalam ingatan saya masih belum melupakan satu majlis membaca Yassin yang dijalankan oleh persatuan (?) yang dianggotai oleh kaum wanita, yang dijalankan pada malam Sabtu 8 Nov. 2014 yang baru lalu. Apakah yang menariknya? Bukankah majlis-majlis seperti itu biasa dianjurkan!
Namun tulisan saya ini hanyalah berdasarkan kepada apa yang saya dengar sahaja kerana saya tidak menyertainya.
Majlis bacaan Yaasin selalunya yang kita dengar ialah membaca surah tersebut sekali lalu, diikuti pula dengan doanya, dan ditutup dengan makan. Majlis yang tuliskan ini berlainan sekali, inilah yang menari hati saya - saya kagum dan amat tersentuh hati, membuatkan saya belum dapat melupakannya hingga pagi ini. Kumpulan ini dihadiri oleh lebihkurang belasan orang sahaja kaum wanita.
Surah Yaasin terdiri daripada 83 ayat itu dibaca mengikut ketuanya, dilakukan mengikut adab-adab yang biasa dilakukan oleh kumpulan-kumpulan lain juga. Salah seorang yang saya anggap ketuanya itu memimpin kumpulannya.
Perbezaannya ialah apabila mereka secara berperenggan-perenggan. Yang paling menarik ialah apabila Ketuanya membacakan terjemahan ayat-ayat yang mereka baca selepas habis satu perenggan. Para ahli anggotanya mengaminkannya. Inilah yang saya tidak dapat lupakan - saya kagum, tersentuh hati kerana ada juga orang yang membaca ayat-ayat Quran disertakan pula dengan membaca terjemahannya, terutamanya bacaan Yaasin berkumpulan. Bagi saya ini satu kelainan.
Yang saya kagumi ialah kelainan (tidak pernah saya jumpa) ini saya lihat sebagai usaha-usaha yang menjurus ke arah tadabbur al-Quran. Kumpulan ini saya kira sudah melihat jalan ke arah itu, cuma barangkali mereka sedang berada pada tahap mengorak langkahnya.
Apabila setiap kali mereka mengadakan majlis yang sama itu tentu sedikit sebanyak tertanam dalam kepala para ahlinya perkataan-perkataan dan istilah-istilah yang terkandung dalam terjemahannya. Ini merupakan satu langkah ke arah tadabburnya. Saya doakan mereka akan mengorak langkah seterusnya iaitu memahami tafsirannya pula.
AbdulWahid Hamid dalam bukunya Islam the Natural Way menyebut bahawa al-Quran adalah satu-satunya cara untuk mendekatkan diri kepada Pencipta iaitu Allah swt yang mencipta kita dan seluruh jagatraya ini. It tells you of Him, of His attributes, of how He rules over the cosmos and history, of how He relates Himself to you, and how you should relate to Him, to yourself and to your followmen and to every other being. Yang bermaksud bahawa al-Quran adalah media yang menjelaskan tentang Dia, sifat-sifat-Nya, sunnah-Nya kepada cosmos ini, menunjukkan cara membina hubungan antara diri-Nya dengan kita dan bagaimana caranya kita harus menghubungkan diri kita dengan Dia, dan seluruh manusia.
Jadi tanggungjawab kita ketika membaca al-Quran ada tiga iaitu to read it, to understand it and to follow it. Beliau juga berpesan you should realise and treat the process of reading, understanding and following the Quran as a single unified process, yang bermaksud bahawa ketiga-tiga yang tersebut tadi harus berjalan serentak.
Jadi saya ucapkan tahiah atas pendekatan yang diambil oleh kumpulan tersebut, semoga pendekatan itu adalah sebagai langkah ke arah yang seterusnya iaitu memahami tafsirannya agar kita dapat mengambil pengajaran daripadanya untuk diikuti iaitu yang disebut oleh Abdul Wahid tadi iaitu to follow it iaitu menjadikannya sebagai panduan kepada perjalanan hidup kita di dunia ini. Syabbas.
Saya teringat kepada satu hadis yang menyebut lebihkurang maksudnya ialah seseorang yang membaca al-Quran tetapi tidak faham apa yang dibacanya di akhirat nanti Quran itu dibalingkan ke muka kita seperti kain buruk.
Wallahu aalam.

Rabu, 19 Jun 2013

Komuter

Open Ticket komuter 
bagi mengatasi masalah mesin tergendala off line
Semalam 19 Jun 2013 sekitar jam 6.20 pagi, mesin laluan TnG station UKM Bangi tergendala, maka berlakulah sedikit kesulitan penumpang, terpaksa pula beratur membeli tiket. Yang menjadi masalah ialah mereka yang mengikut jadual perjalanan menggunakan kad TnG, apabila beratur bererti terbuang masa yang sudah kritikal itu, dan terlepaslah komuter yang selalu dinaiki; belum lagi kira orang yang tidak sediakan 'wang kecil'. Nasib baik menantu saya selamat.
Kadangkala terfikir juga mengapa pihak pengurusan tidak menyediakan 'open ticket' yang boleh dibeli dan digunakan bila-bila masa kecemasan seperti yang berlaku pagi ini. Saya dikabarkan, tike pakej ada disediakan tetapi sah untuk satu tempoh masa dua minggu termasuk pula Sabtu dan Ahad (waktu bukan hari kerja), sedangkan mereka ini menggunakan perkhidmatan komuter untuk pergi dan balik kerja ke KL.
'Open ticket' yang saya maksudkan ialah untuk digunakan pada masa-masa tertentu yang diperlukan, tidak ditetapkan tarik sahlakunya. Jadi mereka yang menggunakan TnG itu umpamanya bila menghadapi sebarang masalah, terus boleh sahaja menggunakan open ticket itu tadi. 

Jumaat, 7 Jun 2013

Panduan Temuduga

Temuduga: Satu perkara penting yang mesti anda lakukan ketika menjalani temuduga pekerjaan.

Satu artikel yang saya baru baca pagi ini ialah tentang kesilapan yang dilakukan ketika menjalani temuduga; disebutkan dalam artikel itu ialah tentang seorang calon yang mempunyai resume yang hebat, mempunyai personaliti menarik dan etika yang sangat menarik. Calon itu menjawab semua soalan dengan cemerlang, menampakkan potensi dirinya yang boleh menyumbang tenaga yang cemerlang juga kepada syarikat, kerana itu, dia tidak melayang panggilan temuduga yang lain, sedangkan bagi pihak syarikat sebenarnya tidak berminat mengambilnya. Mengapa, apakah yang terjadi?

Gambar hiasan yang berkaitan artikel
Pada akhir temuduga, penemuduga bertanya jika ada apa-apa soalan kepadanya. Calon berkenaan menjawab, ‘Tidak ada. Saya telah mengenali anda online sebelum datang temuduga ini, dan saya sudah hampir tahu kesemuanya’.
Di sinilah kesilapannya yang sebenarnya; di samping tidak mahu mengemukakan soalan, calon itu malah memberitahu yang dia tidak berminat untuk mengenali lebih jauh tentang penemuduga itu. Akhirnya, penemuduga itu memutuskan untuk tidak mengambil calon itu sebagai pekerjanya kerana sikapnya tidak ingin tahu itu menunjukkan sikapnya juga yang tidak ingin mengambil tahu tentang syarikat yang bakal menjadi tempatnya bekerja. Sepatutnya, satu perkara penting yang anda harus lakukan dalam setiap temuduga ialah bertanyakan soalan yang boom!
Ya, kuncinya ialah soalan yang boom, tetapi jangan utarakan soalan yang sudah anda jangka jawapannya seperti tentang diri anda sendiri, contohnya, ‘Apakah polisi syarikat tentang cuti saya?’ atau ‘Bagaimanakah peluang saya untuk kenaikan pangkat’ dan sebagainya yang tentang diri anda.
Nak tahu 9 perkara yang dicadangkan ketika menjalani temuduga, atau menggunakannya sebagai contoh untuk membina sendiri yang lain, bacalah di laman web ini.
Semoga berjaya. 

Sabtu, 18 Mei 2013

Budak punk kaki rayau jadi imam jemaah (di Kelantan)

Saya turut kagum dengan cerita yang disampaikan oleh abi dalam blog queachmad.com. Bagi saya, kalau di Kuala Lumpur, mungkin jumpa 1 dalam 5000 orang - kisah dua orang budak yang penampilannya sebagai punk tetapi mempunyai jatidiri Islam sebegitu sekali. Di luar kelihatannya punk tetapi di dalamnya ada nilai-nilai Islam yang jauh lebih baik daripada kita mungkin, secara keseluruhannya. Mana boleh jumpa budak punk yang sanggup membasuh rambut pacaknya untuk wuduk, kemudian salin kain pelikat dan memakai kopiah, dan seterusnya salah seorang qamat, dan seorang lagi sudah bersiap mengimamkan sembahyang; selesai sembahyang mereka berpakaian punk semula, dengan menyapu wax rambut supaya kelihatan pacak semula; itulah yang dilihat oleh abe di Kelantan. Bacalah kisahnya di sini. Allahu-akbar.

Selasa, 7 Mei 2013

Khusnul-khatimah dan suul-khatimah

Mulai 6 March yang baru lalu maka lahirlah satu golongan yang mengaku dirinya Muslim, yang akan menyara diri dan keluarganya dengan hasil penipuan jika benar dakwaan bahawa kemenangan DUN dan MP di sesetengah kawasan atas tektik penipuan; dan ini akan berlanjutan selama lebihkurang 5 tahun. Bagaimanakah nasib golongan ini jika ditakdirkan mati dalam tempoh tersebut! Entri ini bukanlah khusus untuk memperkatakan tentang penipuan pilihanraya, tetapi sekadar mengambil contoh paling hampir dengan kita tentang tajuk.
Setiap kali lepas menunaikan ibadah sembahyang, kita sering menadah tangan berdoa agar dimatikan dalam khusnul-khatimah bukan suul-khatimah. Khusnul-khatimah lebihkurang bermaksud mati dalam kebaikan, sementara suul-khatimah adalah sebaliknya. Kita juga sering diingatkan bahawa setiap doa harus diikuti dengan usaha-usaha mencapainya, jika tidak, doa akan tinggal doa sebagai angan-angan kosong.
Jika kita berdoa agar mati dalam khusnul-khatimah maka kita harus berusaha mencapainya agar doa kita menjadi suatu realiti; maka kita usahakan, dengan melakukan tindakan-tindakan yang ke arah itu - berbuat baik, sentiasa berada di jalan yang lurus (ayat 6 surah al-Fatihah); dengan kata lain jangan sekali-kali melakukan kemungkaran atau sesuatu yang tidak diredai Allah swt, kerana siapa akan tahu ketika kita melakukan kemungkaran yang sesekali kita lakukan itu, itulah masanya kita mati. Apakah program kita untuk sentiasa berada dalam kebaikan? Kita harus mempunyai sesuatu yang boleh dijadikan sandarannya, misalnya, dalam poket kita sentiasa ada wang RM2 tersimpan dalam sebuah sampul surat, yang kita bawa bersama ke mana sahaja kita pergi, dengan niat untuk kita berikan kepada yang memerlukan; selagi wang itu masih berada dalam simpanan kita bererti kita sentiasa berada dalam kebaikan, tetapi jangan pula dicampuraduk pula dengan sesuatu kemungkaran. Diandaikan kita mati, insyaAllah kita mati dalam khusnul-khatimah.
Contoh di atas tadi pula adalah suatu kemungkaran, mendapat sumber rezeki yang tidak diredai Allah swt, dan sepanjang 5 tahun itulah kita sentiasa berada di jalan yang tidak lurus, iaitu jalan yang dimurkai dan kesesatan (ayat 7 surah al-Fatihah). Jika ditakdirkan kita mati dalam tempoh itu, nauzubillah, kita mati dalam keadaan suul-khatimah. Jadi, sesiapa sahaja jika sentiasa berada di jalan yang tidak diredai Allah, akan berada dalam situasi yang sama; misalnya kita mati dalam keadaan dalam poket kita ada tiket nombor 4-digit; ini suatu kemungkaran yang ketara. Kemungkaran juga boleh jadi sesuatu yang tersimpan dalam bentuk niat dalam hati.
Entri ini saya sengaja menggunakan ayat dari surah al-Fatihah, iaitu surah yang menjadi rukun sembahyang. Semaklah apakah pengertian 7 ayat dalam surah tersebut. Setelah kita mengetahuinya, maka kita berusaha menjadikannya sebagai suatu realiti, bukan tinggal bacaan yang kosong sahaja setiap kali menunaikan sembahyang. Mengabaikannya, iaitu tidak menjadikannya sebagai suatu realiti boleh membawa kepada sembahyang kita ditolak, kerana sebuah hadis menyebut, Barangsiapa yang sembahyangnya tidak dapat menahan dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya sembahyang itu menyebabkan kemurkaan Allah swt dan jauh dari Allah swt. Dan dari Hassan ra, katanya Rasulullah saw pernah bersabda, Kalau sembahyang kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya kamu dianggap orang yang tidak mengerjakan sembahyang; dan pada hari kiamat nanti sembahyangmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu seperti satu bungkusan kain tebal yang buruk. Kedua-dua hadis ini adalah berkaitan dengan ayat 45 surah al-Ankabut,
Perbuatan keji dan mungkar adalah jalan mereka yang dimurkai dan mereka yang dalam kesesatan, yang disebut oleh ayat 7 surah al-Fatihah itu. Jadi saya simpulkan di sini bahawa sebenarnya sembahyang kita ada matlamatnya yang hendak dicapai; sebahagian daripada matlamat-matlamatnya adalah terkandung dalam ayat-ayat yang kita baca dalam sembahyang; maka jadikanlah ayat-ayat itu suatu realiti. Wallahu a'lam.

Selasa, 23 April 2013

Sembahyang mencegah kemungkaran

Tak habis-habis lagi cerita-cerita tentang keganasan dan kemungkaran politik. Saya memang tidak berkenan sama sekali perbuatan-perbuatan dan perlakuan yang tidak selari dengan semangat agama (Islam). Rumusan saya: tidak gunalah kita melaung-laungkan Islam.... Islam, kalau ini yang terjadi. Sudah pasti kesemua itu bertentangan dengan semangat ayat 6 surah al-Fatihah, Tunjukkan aku jalan yang lurus. Lantas, boleh disebutkan di sini ialah apa gunanya kita sembahyang.
Keganasan sudah pasti tidak dapat diterima oleh agama mahupun etika kehidupan manusia. Secara fitrahnya keganasan bukanlah nilai dalaman semulajadi. Dari sejak kita dilahirkan sebagai manusia, semua bangsa baik yang Islam atau bukan Islam, secara fitrahnya adalah bersama dengan nilai-nilai dalaman yang baik. Kita lihat sendiri anak kita, tanpa diajar nilai-nilai baik tetapi mereka sudah tahu erti baik dan jahat. Misalnya, seorang anak umur 4 tahun melihat seorang rakannya membuli yang lain, akan berkata, apa kata kalau orang buat awak macam tu? Kata-kata ini menunjukkan nilai dalaman dirinya, yang Allah swt sertakan bersama ketika kelahirannya, iaitu yang disebut sebagai fitrah tadi; tetapi malangnya bila sudah membesar, sesetengah anak ini menyimpang dari jalannya, menuju ke jalan yang tidak lurus, tidak dapat mengekalkan nilai-nilai tersebut. Itu sebabnya orang yang begini disebut dalam buku Islam the Natural Way sebagai orang yang tidak tunduk patuh kepada fitrah, dan dilabel sebagai orang yang tidak Islam lagi.
Sembahyang adalah tiang agama, yang bererti bukan setakat bacaan-bacaan dan pergerakan-pergerakan yang dimulai dengan takbiratul-ihram dan disudahi dengan salam sahaja; tetapi ada matlamatnya (maqasid) yang hendak dicapai. Antaranya ialah yang disebut oleh ayat 45 surah al-Ankabut itu, iaitu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Apakah contohnya?
Dalam bab sembahyang ada hukum yang menyebut, makruh sembahyang di laluan. Hukum ini bukan hanya digunakan ketika mendirikan sembahyang sahaja, tetapi mengajar kita erti menghalang laluan. Pintu masuk ke rumah-rumah di taman dan sebagainya adalah laluan, jadi jangan dibuat halangan walaupun kita fikir orang tidak akan lalu, laluan tetap laluan, harus dikosongkan agar tidak menyusahkan orang lain iaitu saudara kita.
Tetapi jelas ramai yang tidak mengambil iktibar dari hukum ini, yang akibatnya terjadilah seperti yang dilaporkan dalam blog-blog tentang seorang penyokong PAS meletak kenderaan sehingga menutup laluan tuan rumah yang disebut sebagai pemberita sambilan TV3 yang berusia 61 tahun itu. Ini suatu kemungkaran.
Saya berpandangan, inilah antara yang dimaksudkan oleh ayat 45 itu tadi. Jadi bagi saya, sembahyang yang tidak dapat menjauhkan kita dari perbuatan keji dan mungkar boleh ditolak, sembahyangnya tidak diterima. Wallahu-'alam.